Pemerintahan

Beri Jaminan Tenaga Kerja Non-ASN, Pemkab Sinjai-BPJS Teken MoU

SINJAI, SULAWESINEWS.COM – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sinjai melakukan penandatanganan kerjasama atau Memorandum of Understanding (MoU) bersama BPJS Ketenagakerjaan cabang Sinjai untuk jaminan tenaga kerja non-ASN.

Penandatanganan kerjasama ini dilakukan langsung Bupati Sinjai Andi Seto Asapa (ASA) bersama Kepala BPJS Ketenagakerjaan Cabang Sinjai Gasali di rumah jabatan Bupati, Kamis (11/6/2020) sore.

Nota kesepahaman ini juga memberi kemudahan akses pada BPJS Ketenagakerjaan dalam memenuhi hak dan kewajibannya, terutama dalam membayarkan klaim jaminan yang menjadi hak peserta BPJS Ketenagakerjaan di Sinjai.

Kepala BPJS Ketenagakerjaan Gasali menerangkan, dengan adanya MoU ini maka terdapat jaminan yang akan diperoleh peserta soal perlindungan risiko dalam bekerja yaitu jaminan kecelakaan kerja, kematian, jaminan hari tua (JHT).

Dia berharap, perlindungan ini akan berjalan optimal dalam upaya melindungi para pegawai non ASN di lingkungan Pemkab Sinjai

“Ini sangat membantu pekerja khususnya bagi tenaga non ASN khususnya bagi mereka yang mengalami resiko sosial ekonomi tertentu,” ujar Gasali.

Baca Juga:  Bupati Sinjai Buka Liga Pelajar Tingkat SMP dan SMA, Ini Harapannya

Ia menambahkan, program jaminan sosial BPJS Ketenagakerjaan ini memiliki sejumlah manfaat bagi peserta. Misalnya, jaminan kecelakaan kerja.

“Manfaatnya yang pertama adalah bantuan transport dari lokasi kejadian menuju rumah sakit. Kemudian biaya pengobatan yang tidak terbatas,” jelasnya.

Tak hanya itu, BPJS Ketenagakerjaan juga akan memberikan santunan bagi peserta yang mengalami kecelakaan kerja dan meninggal dunia.

“Kalau terjadi kematian gara-gara bekerja maka diberi santunan, kemudian kalau ada anaknya kita sekolahkan. Tentu kita tidak berharap ada resiko yang mengenai kita, tetapi yang namanya takdir kita tidak tahu,” kata Gasali.

Lebih lanjut dikatakan, dari hasil diskusi kecil bersama dengan Bupati ASA sesaat sebelum melakukan tandatangan MoU, Gasali menyebut bahwa Bupati Sinjai memberikan respon sangat baik dalam rangka mendorong kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan di Kabupaten Sinjai.

Baca Juga:  Wapres Jusuf Kalla Kunker ke Makassar, Ribuan Personel Gabungan Gelar Apel PAM

“Tentu ini menjadi sebuah amanah bagi kami untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat pekerja bahwa pemerintah menyiapkan program dimana program ini iurannya kecil tetapi manfaatnya sangat besar,” tandas Gasali menyebut jumlah peserta BPJS Ketenagakerjaan di Sinjai saat ini sekitar 3 ribuan.

Bupati ASA menyambut baik program jaminan sosial BPJS Ketenagakerjaan tersebut yang dirangkaikan dengan pemberian jaminan kematian untuk ahli waris almarhumah Marlina pegawai non ASN Dinas Kesehatan Puskesmas Kampala dan santunan jaminan kematian dan hari tua untuk ahli waris dari almarhum Taufik Hidayat pegawai indomaret.

Turut hadir dalam penandatanganan MoU bersama BPJS Ketenagakerjaan cabang Sinjai ini diantaranya Kepala Dinas Koperasi UMKM dan Ketenagakerjaan H. Firdaus, Kepala Dinas Kominfo dan Persandian Sinjai Irwan Suiab, Kabag Protokoler Setdakab Sinjai Abd Azis Amin. (Rls)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top